Kenapa Kita Takut Setan atau Hantu?

Katanya, mereka selalu ikut berkumpul kalau kita lagi ngomongin atau ngegosipin soal mereka. 
Arie
Rizal Mantovani pernah bikin survey sebelum ia bikin film Jalangkung. Menurut dia, di seluruh di Jakarta, setiap malamnya pasti ada satu meja di setiap cafe yang sedang ngerumpi soal dunia horor menghoror alias setan. Makanya dia yakin film Jalangkung pasti laku.

Kenapa orang begitu tertarik sama setan ya?

Apa karena makin lama keduanya makin mirip satu sama lain, baik tampang maupun kelakuan. Mereka jadi kayak selebritis sekarang, karena digosipin terus dimana-mana, seperti kata Rizal itu. Begitulah setan, ditakuti tapi juga sangat disukai. 
Arie

Kenapa orang juga musti takut sama setan ya?

Logikanya setan itu mahluk yang lebih rendah daripada orang, mustinya juga lebih lemah. Kondisi fisik mereka juga tidak sempurna(katanya sih, aku juga belum pernah liat). Ada yang tangannya hilang, ada yang kakinya cuman sebelah, dll. Sedangkan manusia yang normal secara fisik lebih sempurna. Lalu apa yang membuat dia jadi menakutkan.

Tampangnya yang serem?

Banyak orang yang tampangnya serem tapi tidak berefek menakutkan seperti ngeliat atau ngebayangin setan serem.
Ketidak sempurnan fisik setan bikin kita tambah ketakutan. Kalau pada manusia kan lebih sering mendatangkan rasa kasihan atau simpati.
Kenapa kita tidak bersimpati atau iba pada setan? Tapi malah ketakutan.

Ada temen yang sering ketakutan di tempat sepi, karena waktu kecil pernah ditakut-takutin: kalo malam-malam jalan di tempat sepi sendri bisa ada setan tanpa kepala, yang selalu nyariin kepalanya dan teriak2, "Mana kepalaku....". 
Arie
Lha, kalo setannya ga ada kepala gimana mau teriak-teriak. Dia cuma nyengir aja waktu menyadari logika konslet yang menghantuinya sejak kecil itu.

Lebih menakutkan Manusia dari pada Setan atau Hantu.

Lagian, pikir-pikir kalau malam-malam di jalan sepi sendiri, apalagi di Surabaya tercinta ini, rasanya lebih takut ketemu orang. Karena kemungkinan dirampok atau dijahatin besar sekali. Kalau ketemu setan paling kita diketawain atau digoda-godain (setan sering ngegodain kita artinya sebenarnya dia senang becanda, ya. Humoris).
Tapi kalo ketemu orang bisa-bisa diembat, dikerjain, dompet diambil, diperkosa, atau dibunuh. Kalau gini salah-salah malah kita yang jadi setan.
Arie

Jadi lebih takut ama setan atau orang ya?

Malem-malem gini aku nulis soal setan. Kalo teori temen gua bener, jangan-jangan mereka juga sedang ngumpul nih ngebacain postingan gua. Ihhhh sereeeem (tuh... kan gua juga masih aja ketakutan........)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar