Gara-Gara THR dari ARTAJASA

Saking mati gayanya gue dikantor Arie gak tau udah apa yang harus gue kerjain waktu itu, mau bersih-bersih upil tapi keliatannya upil terakhir udah gue kasih ke lo.. Arie *lempar upil.., mau browsing juga internet nya alhamdulillah, lemon banget.. jadi ya sudah lah, gue iseng-iseng aja buat buka dompet, kebiasaan juga seh kalau pas lagi gak ada kerjaan biasanya sering banget gue ngecek isi dompet gue yang tebel nya minta ampun ini, tapi isinya ampun banget, sekumpulan pasukan patimura.. (tak lain hanya modus biar keliatan pantat gue montok di mata maho) Arie




satu persatu beberapa kartu yang tersimpan rapi di dompet mulai gue buka, mulai dari KTP, SIM, Kartu ATM BCA, BRI, MESTIKA dan kartu-kartu nama lainnya yang gak penting gue cek satu persatu, rencana seh mau audit isi dompet,.. Arie mungkin saja ada beberapa isi dompet yang perlu gue buang, biar dompet gue tipis lah.. biar lo para cewek gak mikir kalau pantat gue sangat sexy buat di hayati.. Arie *tabok pantat sendiri 

beberapa detik kemudian...
*jegler... serasa dewa zeus lagi nglempar salah satu jurus andalannya yaitu petir ke arah muka gue.. 



rasa-rasanya kartu ATM gue yang Mandiri belum gue pegang tadi.


langsung deh dengan sigap nya seperti lagi mau garuk pantat gue yang pas gatel, gue ambil lagi dompet gue yang udah gue taruh di saku belakang..
gue cek lagi ternyata bener.. ATM Mandiri gue gak ada... (Arie)

Clam down Arie mencoba untuk mengendalikan diri dengan bayangin ada cewek cantik lagi pupuk garuk pantat gue.. serambi bilang. Tenang-tenang. *knapa msti pantat lagi ya?  Arie


seperti doraemon dan nobita yang lagi masuk ke laci buat pergi ke masa yang lampau..



gue inget-inget lagi kapan terakhir gue ngeluarin kartu atm mandiri gue, yap bener, terkahir gue ngambil duid di ATM depan kampus untag, sempet shock juga kemarin pas waktu ngambil.. gara-gara saldo gue nambah berjuta-juta Arie (jiaaaayyy..) dan gak tau siapa yang udah dengan baik hati mau nambah isi saldo rekening mandiri gue, dan ternyata itu adalah THR yang di berikan ARTAJASA buat gue.. kaget nya lagi THR yang diberikan banyak banget, sampek melebihi gaji yang biasanya gue terima perbulannnya..


nah dari situ lah, saking senengnya kemungkinan ATM gue ketinggalan.. kemungkinan juga ada yang nemu, kemungkinan juga ketelan.. ah sudah lah, malah berspekulasi ria gini gue..



hadewwhh.. rasanya mau nelan ludah udah gak ada lagi ludah yang mau di telen.. (ada yang mau nyumbang...?) Arie ditambah lagi gara-gara nya semalem gak sahur.. ketiduran.. Arie

daripada lama mikirin ini itu kayak lagi pas nyari situasi yang tempat buat kentut, akhirnya gue putusin buat telpon call center Mandiri..

mulai dah gue pencet nomor telpon call center mandiri, udah bisa di tebak, pertama kali pasti suara orang-orangan sawah.. "tekan satu untuk bahasa indonesia.." "maaf, untuk saat ini operator kami sedang sibuk, silahkan tunggu sebentar.." sampek hafal.. Arie

setelah di angkat, langsung gue buat laporan bahwasannya ATM gue hilang, gue minta kalau atm gue di sementara diblokir dulu, *ngomong nya tetep dengan logat yang PD, seakan-akan call center yang nerima complain dari gue mikir kalau dana di atm gue Miliyaran.. Arie


setelah konfirmasi dan pengecekan kebenaran data dari gue, sambil memberitahukan juga jumlah nominal saldo gue saat itu.. (ketaun juga deh ternyata kalau gue bukan miliader mudha.. ketauan kalau gue helpdesk Arie ) orang-orangan sawah tersebut ngomong kalau pada jam segini, menit ini, detik ini juga atm anda resmi kami blokir.. untuk klaim dan pembuatan kartu ATM lagi silahkan mendatangi KCP Mandiri terdekat dengan membawa surat kehilangan dari Polsek dan buku tabungan..


*babi buncit. Arie


Pakek surat kehilangan dari polsek segala... monyettt... kenapa lo gak bilang dari tadi mbak.. ngerti gini gue gak pakek blokir atm segala, langsung aja gue urus ke mandiri,.. kenapa jadinya malah rempong gini urusannya. Arie *nangis darah




karena hari itu hari jumat, gue di tuntut buat cepet dalam mengambil keputusan.. mau di urus kapan ATM ini.. soalnya persediaan uang di dompet juga menipis.. yang ada tinggal deretan pasukan patimura lagi berbaris rapi yang siap untuk tempur merenggut apa yang gue mau rampok.. Arie

setelah gue pertimbangkan dengan busuk, gue ambil aja jalan buat segera ngurus hari itu juga..
langsung gue ambil ijin ke teman sekantor, gue balik ke kost buat ngambil buku tabungan dan segera mengurus ATM gue yang hilang tadi. Arie


dan pada akhirnya ternyata gak seperti apa yang udah call center bilang.. kudu bawa surat kehilangan segala dari polsek.. modal tekad dan niat aja ternyata bisa di urus.. Good Job Mandiri. Arie

Arie

Tidak ada komentar:

Posting Komentar