The Last Of Cepirit

kapan hari gw lagi jemput emak gw yang lagi ngajar, sambil nunggu bel pulang dan emak gw keluar, gw pun maenan stupidphone ala anak mudha jaman sekarang. tak berselang lama, tiba-tiba mata gw teralihkan ke 2 bocah SD yang 1 lagi berjuang melawan ingus yang tersedrub-sendrub Arie, dan 1 nya, lagi kerempongan buat bawain tas nya tuh bocah yang nangis. so sweat nya udah persis kayak di film india.. Arie
"tuh bocah napa ya kog mewek?" pikir gw, 


gw amati terus muka tuh bocah yang mewek, setelah gw perhatiin, ternyata celana tuh bocah yang bagian bokong pada basah semua sampek membentuk huruf love, sinar matahari di siang hari pun menambah kesan warna ke emas an yang mewah, ditambah lagi ada cairan mentega yang masih seger meluber ke kaki nya sampek ke kaos kaki nya juga, yup ternyata dy nangis lebih tepat nya karena cepirit di celana. Arie

ilustrasi
dari dulu, gw udah beberapa kali lihat bocah SD cepirit dicelana, temen SD sekelas gw pun dulu juga ada yang sering cepirit dicelana, seandainya sampek sekarang dy masih cepirit di celana, maka akan gw kasih dy gelar "master of cepiritArie

gw heran, sebenernya kenapa seh tuh bocah kog sampek bisa cepirit gitu dikelas? apa mungkin ni hanya modus biar dy bisa pulang duluan, Arie soalnya sewaktu SD dulu gw selalu ngiri kalau lihat temen gw cepirit terus disuruh pulang dan gak balik lagi.. yang lebih bikin iri lagi tuh, kenapa hanya temen gw yang bisa cepirit di kelas, kenapa gw enggak pernah?? Arie

setelah lihat kejadian ntu tadi, gw jadi keinget terakhir kali gw cepirit. Arie

gw terakhir cepirit sekitar 3 tahun yang lalu, pokokny pas gw masih duduk di bangku kuliah semester 2. Arie

seiring beranjak nya dewasa cepirit gw pasti nya beda dong dengan cepirit nya bocah SD Arie klo gw seh terakhir cepirit di kamar mandi, *lho knpa gw jd bngga gini ya? Arie

waktu itu pas pulang dari malang gw basah kuyup karena selama perjalanan gw ke ujanan,. maklum lah wkt itu mobil gw lamborgin, Arie pas kebetulan aja sunroof nya rusak, jadi basah pun tak terhindarkan.


selama perjalan dari malang ke surabaya perut gw mules nya bukan maen, cacing dalem perut kelihata nya udah pada ber evolusi jadi naga.Arie


sesekali gw mau kentut, tapi gw bener-bener takut waktu itu, soalnya gw takut kalo ternyata ini kentut curang, alias selepas kentut dibarengin ma ampasnya. 

selama 1 jam perjalanan malang surabaya gw nahan mules, jiwa gw bergjolak nya bukan maen,  gw takut kalau 'silshit' gw khilaf, lengah sebentar pun atau nguap sekali aja Arie udah apda brojol tuh kuman..


sesampainya di kost, tanpa mikir buat ngambil handuk gw langsung nuju tuh kamar mandi,

pintu gw kunci, betapa bahagianya lihat wc waktu itu.. indah nan bening banget air di lubang tuh klosed. dah pengen nyruput aja saking kangennya gw. Arie

ini lah waktu yang tepat buat memanjakan si 'silshit'. jd kenapa gk gw nikmati aja ini ee'.

mumpung masih ada waktu injury time sebentar, gw manfaatin aja buat nglepas semua celana, boxer, kampes gw yg pada basah, pikir gw seh biar nyaman nanti saat ngladeni ni kuman tokai.

Tapi APA,?! karena jaman itu gw masih berjiwa alay (sampek sekarang) Arie ampun deh, ni celana pensil aka celana alay susah banget buat d comot dari kaki, gimana gak susah, celana levis, model pensil yg lubang kaki nya minim banget d tambah lagi basah karena hujan, jd nya kan tuh celana ngerucut, kuetat banget, butuh perjuangan buat comot ni celana, bener-bener butuh waktu hampir 1 menit kiranya ngotak atik celana alay ini, mana kuman tokai udah pada anarki nih.. Arie


ilustrasi celana pensil


padahal kalau gw tengok lagi ke arah tuh kloset, semakin membabi buta ni kuman tokai., kontraksi penuh pun udh gak bisa gw tahan lg. Arie mungkin udah takdir Tuhan...






pada akhirnya Arie







peluit udah di tiup oleh wasit, tanda waktu injury time telah habis, sedangkan clana belum sempet sukses gw lepas, dan kuman 1 persatu pun pada brojol sambil teriak-teriak horeee... Arie

dinding lapis 1 kampes pun jebol, Arie

dinding lapis 2 boxer pun juga jebol. Arie

Arie udah, dari pada berceceran mending degan style seadanya (gak bisa jongkok, karena posisi clana masih separoh lutut belum tercomot semua) gw ladeni dulu para kuman yg brengsek ni. Arie


setelah ni, tolong jangan tanyakan, berapa persen tokai yang berhasil gw taruh pada tempat nya dan yang enggak.,.Arie berspekulasi lah dengan bijak.. Arie


Arie

2 komentar:

  1. jorok tapi gokil bro... thanks udah bikin perut ane jungkir balik nahan ketawa... hahahaaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan ditahan bro kalau mau ketawa, brojolin sajo... :D haha...

      Hapus