WC Sendiri Lebih Nyaman daripada WC Tetangga

Cerita pengalaman gue kali ini sungguh jorok, jadi bagi kalian yang selalu sensi lihat orang ngupil, sukses dapet upil lantas dilinting nya tuh upil, gue saranin jangan baca cerita pengalaman gue kali ini deh. Arie bisa ilfeel lo ntar ma gue.

Pepatah OTong mengatakan wc sendiri lebih nyaman daripada wc tetanggaArie



siang itu gue lagi kunjungan ke BG junction, karena sebelum nya gue mendapatkan laporan kalau salah satu EDC Bank ReReRe (*haleh, gak usah di sebutin, malah ngundang beribu-ribu pertanyaan ntarArie lagi mengalami gangguan.
ok, sesampainya di BG junction gue langsung menuju ke TKP yang dimaksud kan tadi.


setelah beres gue tanganin, gue langsung menuju ke loby tempat parkir, karena kebetulan kunjungannya bebarengan ma temen gue yang lagi pengen maintenance edc di BG Junction, terpaksa nunggu dia sebentar di loby tersebut. Arie

pernah gak lo ngerasain kontraksi perut kalau pas lagi nunggu gak sabaran buat keburu pengen ndang cepet kelar? kontraksi mau beol,.. Arie ntah deh itu penyakit cuma ada di gue aja apa kalian juga ngalaminnya, yang jelas tiap kali gue nunggu seseorang dan rasanya pengen segera cepet-cepet kelar urusannya perut gue selalu manja, ya kontraksi gitu.. kebelet e'ek.. Arie

kali ini gue telpon udah ke 3 kalinya ke dia..
"lo dimana bro?, gue udah kelar nih, udah nunggu lo dari tadi di loby parkiran"
"gue lagi lihat-lihat DVD film nih, bentar lagi gue turun"
ancrit... Arie di tunggu sekian lamanya sambil berjuang menahan perut yang lagi manjannya ini, malah temen gue lagi enak2 an belanja DVD..
waktu itu rasanya pantat gue udah ngembun tong, sesekali terdengar suara orang ber dehem, eh gak tau nya suara kentut gue sndri. *sumpah, saat itu hanya suara dentuman kentut biasa, gak sampai ampas nya ikutan keluar. Arie


selang beberapa menit gue nunggu, akhirnya dari kejauhan gue lihat dia yang perawakannya guede lebar menyamping brewok berkacamata lagi nenteng barang belanjaan gaya emak-emak metro turun dengan eskalator.. 
ilustrasi

Saat itu mata gue udah berkunang-kunang pengen meluk dia sambil nangis saking kangen nya. Arie *halah lebay

tanpa mikir lama gue jemput dia, gue deketin dia, tapi gak sampek gue peluk.

"bro... lo ganti tunggu gue bentar ya.. perut gue lagi manja nih..." sambil ngasihkan tas tenteng dan sebotol air minum buat gue tititpin ke dia..

"manja gimana??" tanya nya sambil teriak gak paham...
"manja mau ke toilet bentar..." Arie
meskipun pantat gue udah mengembun sebasah embun di pagi hari, gue tetep jalan dengan stay coll nya menuju ke toilet.. enggak seperti film dono kasino indro, yang kudu tangan kanan nya megangin perut dan tangan kiri megangin pantat sambil perut dbungkukan lari terbirit-birit.. Arie


Pertama masuk ke toilet gue dihadapkan 3 pilihan WC disana, 2 kloset duduk, dan 1 kloset jongkok.

Sebenarnya gue lebih prefer ke klosed jongkok, tapi setelah gue pikir pikir lagi bakalan akan ada dentuman yang menggelegar dan gue perlu banget peredam buat mengantisipasi hal tersebut, akhirnya gue pilih kloset duduk aja...

baru tau kan, manfaat dan kelebihan antara kloset duduk ama jongkok. Kloset duduk itu bisa meminimalisir suara, karena 1 ruang lubang klosed nya tertutup ma paha kita yang lagi duduk. Arie
 
Mata terpejam, alis berkerut, dan bibir bagian bawah gue gigit dikit, mulai deh brojol.. Menghayati banget ya.. Arie


Sekian menit gue menikmati suasana tersebut, gue ambil selang cebok yang nyantol disamping kloset, gue patik sekali, tik tik, 2-3 kali, rasa-rasanya gak ada air yang keluar.

Gue coba lihat selang nya, sambil gue tarik-tarik lagi pelatuk nya, tik, tik,. Dengan rasa tidak percayanya Gue tarik terus pelatuk nya.

Sampai pada akhirnya gue sadar kalau kehormatan gue lagi dipertaruhkan. Arie anjing..

Gue lihat disekitar dinding juga tidak ada tisu selembarpun, sampai gue inget juga kalau gue ada air Aqua yang terlanjur gue titipkan ketemen gue tadi.. Arie


Saat itu Dipikiran gue terbesit 3 pilihan,

1. Pergi keluar toilet tanpa rasa dosa sedikitpun dan menganggap tidak terjadi apa-apa. Arie tapi saat itu gue inget akan suatu pepatah yang mengatakan  : sepandai-pandai nya menyimpan bangkai, suatu saat akan tercium juga baunya. Arie

2. Pura-pura mati didalem toilet, sampai nunggu tim penyelamat datang. Arie

3. Nunggu suasana di toilet aman lantas pindah ke wc samping buat cebok. tapi sampai kapan gue kudu nunggu situasi 86. Arie

Akhirny gue pilih opsi yang ke 4, gue cebok pkek air seadanya yang buat nyentor, air yang kluar dari pinggir klosed itu.Arie

Setelah gue keluar toilet, gue lihat dipintu WC ada tulisan kecil di pintu "WC dalam perbaikan" harigto *sambil membungkukan badan dikit ala orang jepang. Arie

Ngerasa jijik ya? Arie ini adalah suatu hal yang manusiawi, jadi menurut gue hal seperti ini sangat wajar.  ambil hikmahnya, jadi selama lo mau PuP, beol, e'ek ditempat orang pastikan dulu kalau lo bisa cebok dengan lancar tanpa ada masalah. Arie
Arie

2 komentar:

  1. ancuuuur. kepet kon Gel. x)))

    BalasHapus
  2. gan, keren banget deeh .. :)
    gaya penulisannya juga :)

    BalasHapus