Rudal Sang Itit yang belum jadi Otong

Dulu gw udah pernah cerita tentang shalat jumat di masjid deket kantor dan kebetulan dapet shof dibelakang nya engkong-engkong yang ketika shalat selalu gemeteran badannya.. sekarang sebaliknya, gw mau cerita ketika gw shalat jumat dibelakang nya adek kecil yang gak bisa anteng selama jumatan berlangsung.. Arie


masjid kecil yang selalu gw pakek buat jumatan ini punya 2 lantai, sedangkan tiap kali jumatan gw selau pilih lantai yang atas, di tengah halaman lantai atas ini ada sebuah rongga yang menghubungkan antara jamaah atas dengan imam atau jamaah yang ada dibawah, disetiap pinggir rongga ini dibatasi dengan pagar besi setinggi setengah badan orang dewasa. ah, susah jelasin nya.. langsung lihat foto nya aja deh.. Arie

foto gw ambil, seusainya shalat jumat

duduk disamping ayah nya, di atas sajadah kuning, lengkap dengan peci, baju dan celana koko putih nya, ni adek selama jumatan gak bisa diem.. ada aja yang dilakuin.. 

kadang tiduran sambil maenan kuku, kadang juga berdiri sambil tolah toleh lihatin temen se umuran nya yang lagi bebas ngeGosip di belakang..


kadang maenan sajadah, itu tuh, hitung rambut nya sajadah (sambil nungging) mirip banget ama apa yang gw lakuin waktu kecil, suka banget hitung rambut sajadah. Arie

Rambut Sajadah


tapi disini yang bikin gw pengen ngakak, tuh adek celananya bagian pantat bolong, mana gak pakek kampes/Sempak/Celana dalem juga, jadi disini dy lagi sibuk hitungin rambut sajadah nya sambil nungging dan itit (belum jadi otong) nya yang imut itu keliatan gelantung original belum di khitan. Arie padahal waktu itu gw pengen banget niup tuh lubang imut yang lagi ngadep tepat ke muka gw, biar ketika gw tiup, si adik dapat pelajaran baru akan sebuah makna dari kata "semriwing". Arie


tapi imut nya tuh si adek sesekali tidur di pangkuan ayahnya, kalau tadi ngitung rambut sajadah, tapi kalau pas di pangkuan ayah nya suka nya maenan jenggot ayah nya, entah deh kalau lagi ngitung jenggot ayah nya, sama kayak lagi ngitung rambut sajadah... Arie



ketika tiba waktunya untuk shalat, ayah nya dengan sikap penuh rasa sayang dan tanggung jawab mencoba buat merapikan sajadah nya yang udah semrawut gara-gara tingkah nya tadi, selain itu dirapikan nya juga peci yang udah tidak tertata rapi, dengan mengelus-elus rambut nya si adik gitu, di elus-elus sampek klimis.. culun banget kayak hitler..
ilustrasi

terus dipakekin deh peci nya.. *clep* cakep udah..  *mau juga dong om.Arie he eh,.




selama shalat berlangsung, si adek ni masih aja gak bisa diem, tapi disela-sela kerempongan nya itu, sambil tiduran di sajadah sesekali dy nyium kaki ayah nya lho..Arie gak tau deh, kaki ayah nya habis nginjek apa tadi dijalan. kalau pas berdiri sesekali juga nyium siku ayah nya yang pas lagi sedakep buat shalat..  ciuman kecil yang seakan-akan agak ragu buat ngecium nya gitow..., yaaa.. seperti kita pas lagi mau nyium tai cicak yang keinjek dikaki kita, sedikit ragu juga kan pastinya, ni tai cicak atau kue brownis yang kebetulan lagi nempel dikaki. Arie

aneh tapi gemesin banget ni adek unyu..Arie


-----------

tapi disini gw melihat kasih sayang seorang anak yang pure ke ayah nya. kasih sayang yang murni dari seorang anak ke ayah nya.. Arie gini terkadang kalau dah gede and sukses malah nelantarin ayah dan ibu nya, pakek di taruh lah di panti.. kadang, minta motor TINJA gak dibeliin, ditusuk lah bokap nya.. naudzubillah. yaa moga aja si adek yang nyunyu ini kelak ketika dewasa enggak seperti itu..  Arie

------------


jujur nih, disini shalat gw udah gak khusyuk lagi, gimana mau khusyuk? secara gw manusia labil yang mudah terkontaminasi keadaan sekitar.Arie *biasanya khusyuk ya? hanya tuhan lah yang tau. Arie

di akhir-akhir shalat, si adik kecil mungil nan unyu dengan lobang nan imut di celana nya ni, gak kelar-kelar juka bikin ulah nya..

kali ini dy lagi maen di pinggir pagar pembatas rongga itu, sambil jinjit-jinjit maksa gara-gara tinggi nya gak nyampek buat ngintip ke bawah, diem sejenak sambil menatapi situasi di bawah. dieem hening sejenak, keliatan nya seh lagi serius banget. Arie

jangan-jangan ni adek mau loncat kebawah.. *pikir gw, ya niru supraman gitu... secara anak kecil jaman sekarang kan sukannya nonton adegan yang kritis-kritis gitu.. beda kalau gw dulu kan suka nya nonton teletubis, yang dikit-dikit pelukan..  jadi sekarang kalau lihat cewek suka nya pengen meluukk aja.. Arie *wedhus.

tiba-tiba...

cepret,.!! muke gila, Arie ni adek kecil nyoba luncurin senjata pemusnah masal udaranya, yaitu ngerudal *baca : ngeludah.. tapi untung aja rudal nya jatuh di pinggir pagar, jadi gak sampek jatuh ke lantai bawah,.


gimana jadi nya ya kalau tuh ludah berhasil jatuh ke lantai bawah dan mengenai jamaah yang di lantai bawah, kalau jatuh nya di sajadah gitu gak apa, masih bisa di toleren, *ahh, paling cicak yang lagi kebelet pipis, lha kalau tepat di atas kepala nya yang lagi gak pakek peci, gundul plontos juga.. apa gak?

*nyeess.. ndledeer kayak lagi kejatuhan es criem dari langit tuh. Arie


disinipun gw berusaha buat khusyuk lagi,
tapi lagi-lagi ni adek menggoda ke kushyuk an gw..

rasa-rasa nya adek ini mempunyai semangat juang yang tinggi, percobaan pertama gagal, kini rudal yang kedua pun diluncur kan, masih rudal yang sama, yaitu air ludah nya..


rudal siap.! target terkunci.! hitungan mundur 5 detik.

5,4,3,2,1..
cuwiii.. gitu kali ya yang da di pikiran nya tuh adek. Arie secara kan dia masih kecil... jadi imajinasi nya tinggi dong..


dan apa yang terjadi?

kali ini rudal benar-benar jatuh ke lantai bawah, apakah itu tepat sasaran atau enggak, hanya tuhan lah yang tau.. Arie



Arie



2 komentar:

  1. ya ampuun sampai pusing ngakak bacanya :D ... sampai mbeler juga ni mata :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cup cup jangan nangis... di lap dulu gih ingus nya... :p

      Hapus