Untung Gw Bersin...

tadi sepulang nya kerja, seperti biasa gw langsung bungkus makan buat ntar malem, posisi nya gw saat ini masih baru idup di malang, jadi setiap kali makan terpaksa bersyukur selalu beli di luar. setiap kali beli makan, gw seperti wiro sableng, yang selalu berkelana dulu baru deh dapet makan. *namanya juga baru urban ke malang, jadi kuliner wajib dong.. diary aslinya seh, survey harga makan yang cocok di kantong. Arie *sok kuliner




warung nya tak begitu mewah, sepi tapi rapi, gw belok aja langsung ke tuh warung makan..



gw matiin motor gw, gw hampiri tuh emak-emak yang lagi jaga tuh warung sambil nonton TV.



disini gw coba buat masang tampang melas, soal nya kalau gak gitu, gw takut kalau gw masang tampang asli gw yang notabene ganteng harga nya jadi di mahal.. Arie



sambil jalan mendatangi tuh emak yang lagi fokus nonton TV, gw clingak clinguk lihatin seisi tuh warung, yang terutama di etalase makanan yang dijual itu. apa aja lauk nya, apakah ini warung lalapan, soto kuah, atau junk food.. 



sambil jalan menuju ke emak itu, disini gw agak bingung juga, mikirin menu nya kira-kira apa ya? soalnya gw lihat dimeja, di sekeliling tembok juga gak da informasi apapun yang gw dapat. 



"buk, makaan..." sapa pertama gw ke beliau.



tak langsung di tanggapinya sapaan gw tadi, beliau hanya noleh ke gw, dan delay berapa detik,..



dy beranjak dan mendekati etalase makanan yang dijual nya..



"makan apa?" *dikit gak jelas logat nya..



"adanya apa buk?" jawabku sambil clingak clinguk lihatin jejeran menu yang dipajang di etalase.



"adanya ya ini mas" jawab nya.



"ini apa buk?" pandangan gw tertuju ke salah satu menu makanan yang dikit aneh.. kayak sayuran, tapi kayak rumput yang dipotong kecil-kecil, jadi mirip kayak rumput laut gitu..



"^$^%khe$#^&ree#$ itu mas" apa gitu, gw juga kurang jelas denger nya, soalnya ibuk itupun logat nya juga kurang jelas seh.



"owh..." tanggapan gw, sok tau and sok paham.. dengan masakan yang udah ibuk nya kasih tau tadi..



ya udah, pakek ini aja deh buk, bungkus 1. sambil nunjuk ke menu yang bentuk nya kayak semur daging cincang gitu..



"yang mana mas?" tanya ibuk e lagi ke gw.



entah kesumpelan upil segede apa hidung gw, tiba-tiba gw bersin keras dengan sangat latah nya gw ngucapin "Alhamdulillah.." 



terus gw jawab pertanyaan ibuk nya yang tadi. "yang ini buk" nunjuk ke menu tadi sambil ngucek hidung, rasa-rasa nya upil gw masih pada gelantungan di akar-akar nya. Arie



dengan muka sinis nya menatap ke gw dan dengan enteng nya ibuk itu ngejawab "ini daging BABI mas".



serentak upil gw pada gogrok, "helooh, kalau yang ini buk?" tanya gw kaget, sambil nunjuk di menu yang satu nya lagi,



"itu juga BABI mas"



"terus yang gak BABI mana buk??" jawab gw yang masih sedikit heran..



"semuanya ini BABI mas..." gw di katain babi juga nih maksudnya... Arie



heh...? Arie

ini gw lagi di malang apa lagi di BALI seh..? untuk memastikannya, gw pamitan aja langsung ke ibuk itu dengan Bahasa Jawa,



"oalaaah.. nggeh Sampun nek ngonten buk.. monggo" ucap gw sambil senyum-senyum seperti gw gk percaya kalau gw saat ini lagi di BALI. 



secara, di malang, kog ya ada yang jual makanan BABI tapi model warung sederhana, mana gak ada tulisan nya kalau Warung masakan BABI juga, puantes aja warung nya sepi..



*keluar warung sambil maenan upil yang udah pada gogrok tadi. Arie



kapan-kapan kalau sempet gw coba foto deh lokasi warung nya. lokasi nya seh di daerah blimbing malang. biar pada gak ketipu juga buat kalian yang kebetulan senasib ma gw. Arie

Arie

Tidak ada komentar:

Posting Komentar